Apa itu Cadangan Minyak Strategis?
National

Apa itu Cadangan Minyak Strategis?

NEW YORK – Ketika Presiden Joe Biden memerintahkan pelepasan 50 juta barel minyak dari cadangan strategis Amerika untuk membantu mengurangi biaya energi, dia membidik beban yang semakin besar bagi jutaan orang Amerika yang memulai perjalanan Thanksgiving.

Langkah yang diumumkan Selasa, dilakukan dalam koordinasi yang jarang dilakukan dengan beberapa negara lain, adalah salah satu dari sedikit hal yang dapat dilakukan oleh pemerintahan presidensial untuk mencoba mengurangi tekanan—dan ancaman politik—dari kenaikan inflasi. Kemungkinan memberikan bantuan yang berarti dalam waktu dekat, bagaimanapun, mungkin rendah. Namun, bantuan apa pun dalam mengurangi harga bahan bakar, bahkan secara sederhana, akan disambut oleh banyak orang Amerika.

Berikut adalah melihat apa yang terlibat:

Iklan

___

HANYA APA CADANGAN MINYAKNYA?

Cadangan Minyak Strategis Amerika menyimpan sekitar 605 juta barel minyak di gua-gua garam bawah tanah di Texas dan Louisiana. Itu dibuat setelah embargo minyak Arab tahun 1970-an untuk menyimpan minyak yang dapat disadap dalam keadaan darurat. Namun dinamika industri minyak global berubah secara dramatis dalam beberapa tahun terakhir: Sekarang AS mengekspor lebih banyak minyak daripada mengimpor.

Ada batasan berapa banyak yang bisa dilepaskan sekaligus. Di masa lalu pemerintah telah merilis sekitar 1 juta barel per hari. Pada tingkat itu, arus masuk yang dijanjikan sebesar 50 juta barel minyak mentah bisa berlangsung sekitar dua bulan.

___

MENGAPA BIDEN MENEKAN CADANGAN?

Idenya adalah bahwa dengan menempatkan lebih banyak minyak di pasar, harga akan turun. Itu belum terjadi. Tetapi tergantung pada apa yang terjadi di seluruh dunia, masih ada kemungkinan itu bisa berhasil.

Harga minyak naik sedikit setelah pengumuman. Para pedagang mengantisipasi berita tersebut, dan mungkin telah dikecewakan oleh rinciannya, kata Claudio Galimberti, wakil presiden senior untuk pasar minyak di Rystad Energy.

Iklan

“Reaksi harga langsung bukanlah penilaian akhir tentang efektivitas upaya ini,” kata Jim Burkhard, wakil presiden di IHS Markit. “Itu benar-benar akan terjadi dalam beberapa bulan ke depan.”

Apakah langkah tersebut efektif tergantung pada beberapa faktor.

___

BAGAIMANA DENGAN OPEC?

Kartel minyak OPEC dan sekutunya akan bertemu dalam waktu sekitar satu minggu untuk memutuskan apakah akan meningkatkan produksi atau menahan, strategi yang sering digunakan kelompok itu untuk meningkatkan harga. Awal bulan ini, Biden berharap negara-negara OPEC, yang dipimpin oleh Arab Saudi, akan setuju untuk meningkatkan produksi secara signifikan. Tapi mereka hanya membuat kenaikan sederhana.

Jika OPEC memutuskan minggu depan bahwa mereka menginginkan harga yang lebih tinggi, para anggotanya dapat mengambil minyak dari pasar. “Hanya dalam semalam, mereka bisa mengimbanginya,” kata Burkhard. “Jadi itu tanda tanya besar, bagaimana mereka bereaksi terhadap ini.”

Iklan

Koalisi yang dikumpulkan Biden – menyatukan India, Cina, Jepang, Korea Selatan, dan Inggris untuk memanfaatkan cadangan minyak strategis mereka – belum pernah terjadi sebelumnya, kata Galimberti. Secara keseluruhan, kelompok itu dapat menambahkan 70 juta hingga 80 juta barel minyak ke pasar, ia memperkirakan.

“Ini semacam koalisi importir minyak,” tambahnya. “Tetapi bisakah mereka benar-benar menggantikan, atau dapatkah mereka benar-benar mewakili saingan OPEC-plus? Jawabannya sama sekali tidak.” Itu karena kelompok importir menggunakan cadangan minyak strategis mereka yang terbatas. Di sisi lain, OPEC dan sekutunya memiliki cadangan minyak yang bisa bertahan hingga puluhan tahun. “Jadi tidak ada perbandingan antara keduanya,” kata Galimberti.

___

APAKAH BENSIN MENJADI LEBIH MURAH?

Yang ingin diketahui banyak konsumen adalah apa yang akan terjadi pada harga bensin di SPBU. Banyak faktor yang mempengaruhi harga bensin. Kilang membeli minyak mentah terlebih dahulu, jadi mereka masih bekerja dengan minyak yang lebih mahal, dan negara bagian memiliki tarif pajak berbeda yang memengaruhi harga. Namun demikian, jika OPEC tidak merespon dengan membatasi produksi, masuknya minyak dapat menyebabkan penurunan harga bensin 10 sen menjadi 15 sen per galon, kata Kevin Book, direktur pelaksana Clearview Energy Partners. Bahkan jika penurunan harga tidak terjadi, Biden dapat membuat kasus yang dia coba.

Iklan

“Sungguh, apa yang kita bicarakan adalah konsumen yang paling sensitif terhadap harga dalam perekonomian,” kata Book. “Mereka mungkin tidak muncul dalam angka PDB atau resesi, tetapi mereka muncul dalam penghitungan suara sebagai pemilih marjinal, yang mungkin atau mungkin tidak merespons dalam siklus pemilihan berikutnya, dan saya pikir jika kita membahasnya, itulah masalahnya. .”

___

MENGAPA MINYAK PENTING?

Masa depan minyak dan gas di AS adalah titik nyala politik dan sumber ketegangan, terutama ketika perusahaan dan lembaga pemerintah bergulat dengan perubahan iklim dan transisi ke sumber energi yang lebih bersih.

Di satu sisi, industri minyak dan gas AS dipuji oleh beberapa pemimpin politik karena telah menciptakan kemandirian energi. Di mana AS pernah sangat bergantung pada impor, negara-negara lain sekarang bergantung pada AS untuk minyak. Ini juga merupakan pemasok pekerjaan: Industri minyak dan gas mempekerjakan lebih dari 10 juta orang di AS dan menyumbang sekitar 8% dari produk domestik bruto negara, menurut American Petroleum Institute. Setiap dampak yang dihasilkan dari pelepasan minyak Biden dari cadangan strategis “kemungkinan akan berumur pendek kecuali jika dipasangkan dengan langkah-langkah kebijakan yang mendorong produksi sumber daya energi Amerika,” kata API dalam sebuah pernyataan.

Iklan

Perusahaan yang memasok minyak mendapat keuntungan dari harga yang lebih tinggi. Tetapi konsumen tidak suka ketika harga yang lebih tinggi itu turun ke pompa.

“Drama yang lebih luas adalah variabel baru di pasar minyak: Ini adalah ketegangan antara aspirasi untuk dekarbonisasi dan perhatian praktis untuk memiliki harga bensin yang rendah,” kata Burkhard. “Dan ada konflik antara kedua kekuatan itu. Dan itulah mengapa kita akan terus melihat dislokasi antara permintaan dan penawaran.”

___

Ikuti Cathy Bussewitz di Twitter: @cbussewitz

Hak Cipta 2021 The Associated Press. Seluruh hak cipta. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang tanpa izin.

Posted By : pengeluaran sdy